Advertisements

Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS

Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS akan membawa kearah yang lebih baik, paling tidak menurut para pemujanya. Namun, sebaliknya para pegiat teknologi Silicon Valley justru sangat pesimis. Mereka kini sedang berduka. Pasalnya Trump dianggap tak memenuhi syarat untuk membawa sektor teknologi menjadi lebih baik.

Bahkan Co-founder Hyperloop One, Shervin Pishevar, mengusulkan California tempat Silicon Valley bernaung untuk memisahkan diri dari Amerika Serikat. Trump selain sebagai Usahawan yang sukses, selebihnya dianggap sebagai orang awam atau amatir yang tidak mengerti teknologi sama sekali.

Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS

Dari kata-kata dan segala perbuatan Trump, dia dinilai sebagai musuh oleh para pegiat teknologi Silicon Valley. Sebagai contoh, Trump percaya bahwa vaksin konvensional untuk anak-anak dapat menyebabkan autisme. Demikian pula Ketua Komite Keamanan Vaksin dan Integritas Ilmiah yang dipilih Trump, juga memiliki pendapat yang sama.  

Contoh lainnya, Trump secara terbuka mencurigai Teori pemanasan global atau perubahan iklim Dunia. Disamping itu, Menteri energi yang ditunjuknya, Rick Perry, juga percaya bahwa teori pemanasan global adalah suatu penipuan. Perry juga mengatakan bahwa Kementerian Energi harus dicabut. Orang-orang pilihan Donald Trump sangat mirip dengan Trump. Mereka semua memiliki karakteristik “anti-intelektual”. Anti Silicon Valley. Sejak terpilihnya Trump sebagai Presiden AS tiga tahun yang lalu, Trump mungkin tidak pernah menginjakkan kakinya ke Silicon Valley.

Namun menurutku, meski Trump tampaknya amatir tentang teknologi, tetapi bukan berarti orang awam tidak bisa memimpin pemimpin Teknologi. Ini cuma masalah pemahaman. Tugas seorang Presiden, bukanlah untuk memimpin pekerjaan penelitian ilmiah baik secara langsung maupun tidak langsung.

Inti dari politik adalah “pihak mana akan mendapatkan apa.” Singkatnya, adalah membagi uang. Mendistribusikan uang negara. Sederhananya, adalah memutuskan berapa banyak uang atau dana negara di bagi ke dalam sains dan teknologi. Dan berapa banyak dibagi untuk bidang di luar sains. Tugas penasihat Teknologi adalah menyarankan berapa banyak uang penelitian ilmiah akan didistribusikan ke bidang ini, dan berapa banyak akan diberikan ke bidang lainnya.

Karena Trump bukan teman para ilmuwan, dan mungkin tidak memiliki persahabatan atau belas kasihan bagi para ilmuwan. Ini jelas berita buruk bagi sains AS. Namun bagi AS secara keseluruhan, itu belum tentu berita buruk. Para ilmuwan selalu berharap negara menginvestasikan lebih banyak uang dalam sains.

Misalnya, beberapa waktu lalu para ilmuwan di China pernah meributkan untuk membangun akselerator besar. Para ilmuwan yang sependapat bahkan berdiri dan menentang jika pemerintah tidak membangunnya, China akan kekurangan daya saing dan mundur menjadi negara kelas dua. Mereka mengira untuk menjadi negara Superpower, pemerintah harus membangun akselerator.  

Ya, memang untuk bisa bersaing dan menjadi Negara maju, pemerintah memang harus mendukung penelitian ilmiah. Tetapi dalam pembelanjaan nasional, negara harus menghitung hal yang cocok dan menghemat biaya.

Namun, Jika dana yang dihabiskan pemerintah jauh lebih banyak daripada hasil yang diperoleh, maka pemerintah berhak mempertimbangkan investasi uang negara di tempat yang lebih efisien. Seperti mempopulerkan pendidikan tinggi, meningkatkan teknologi sipil, mengembangkan senjata baru, atau menjelajahi ruang angkasa.

Donald Trump sedang meningkatkan pemotongan pajak. Sehingga, pendapatan fiskal AS akan menurun. Jika para ilmuwan hanya menuntut pemerintah harus menjamin biaya penelitian, apakah Trump harus memotong Dana kesejahteraan?  Atau memotong Dana pengeluaran untuk pendidikan?

Akan tetapi, dari perspektif distribusi laba, Trump sebagai orang awam juga memiliki keunggulan alami. Yaitu, Trump sukses terpilih sebagai presiden semuanya mengandalkan pendanaannya sendiri. Jadi, Trump tidak berutang budi pada kelompok kepentingan manapun. Sehingga, ia tidak perlu memberikan perawatan khusus terhadap  Kelompok apapun.

Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS
Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS dianggap sebagai malapetaka oleh para pegiat Teknologi Silicon Valley

Pada Masa jabatan pertama Barack Obama, menteri energi Obama adalah ilmuwan keturunan China bernama Zhu Xiwen. Seorang pemenang penghargaan Nobel.  Pada dasarnya, sebagai seorang Menteri energi harus memiliki pemikiran keseluruhan terhadap negara tersebut. Tetapi Zhu Xiwen tidak demikian.

Menteri Zhu Xiwen sebelumnya bertanggung jawab dalam bidang bahan bakar biologi, jadi Dia lebih bias dalam bidang ini setelah menjadi menteri energi. Padahal, prospek bahan bakar biologi sangat terbatas. Mereka tidak bisa menyelesaikan masalah pemanasan global. Atau menyelesaikan masalah kekurangan energi. Bahkan sebaliknya, pemborosan lahan dalam jumlah besar.

Sebenarnya, yang bisa memecahkan masalah energi adalah tenaga nuklir. Tetapi, Menteri Energi Zhu Xiwen memiliki pandangan negatif terhadap tenaga nuklir. Karena itu, dalam posisi sebagai Menteri Energi, orang awam mungkin tidak dapat memimpin orang professional.

Just like grandma says, Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS meskipun kelihatan amatir, dan memandang rendah dunia akademis Silicon Valley. Namun, Trump tidak dibodohi oleh emosi perasaan. Sebagai Usahawan presiden, kebijakannya memang agak sulit diterka. Selain itu, ada berbagai departemen yang selalu mengawasi sehingga sulit bagi Trump untuk melakukan apa pun semaunya.

Advertisements
Categories: Pengaruh Trump terhadap Teknologi AS Silicon Valley

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: